Number of 666

November 17, 2010

Agama Di Jepang

Filed under: Adi666, Agama, Bahasa Jepang, Jepang — Tags: , — adiprayit @ 9:18 am

Di dunia ini ada berbagai macam agama ; agama Islam, agama Kristen, agama Budha, dan lain sebagainya. Ketika orang Jepang ditanya ; “Anda menganut agama apa ?”, kebanyakan orang Jepang akan menjawab ; “Saya tidak menganut suatu agama secara khusus”. Bagi kebanyakan orang asing yang menganut suatu agama tertentu dengan jelas, jawaban seperti ini akan sangat mengejutkan.

Kepercayaan orang Jepang terhadap agama merupakan salah satu hal yang tidak bisa dipahami tentang bangsa Jepang. Sebenarnya di Jepang sendiri ada banyak lembaga keagamaan, dan ada juga orang-orang yang sangat percaya pada suatu agama tertentu.


Namun pada umumnya orang Jepang tidak menganut suatu agama secara jelas. Tetapi kalau Kita perhatikan dengan jelas, tindakan dan cara berpikir orang Jepang, mungkin Kita akan merasa aneh dan bertanya-tanya. Misalnya ; pada hari pertama Tahun Baru (Oshogatsu), pergi bersembahyang ke kuil Shinto (Jinja) atau ke wihara Budha (Tera), lalu apabila mempunyai suatu permohonan, mereka melemparkan uang ke kotak khusus, dan berdoa di kuil tersebut.

Pada waktu Obon (saat roh kembali ke keluarganya) menyalakan dupa di altar sembahyang, pada waktu Higan musim semi dan musim gugur (periode siang dan malam hari sama panjangnya) berziarah ke makam leluhur. Pada hari Natal yang merupakan hari raya agama Kristen, orang Jepang juga merayakannya dengan menikmati kue Natal dan saling memberi hadiah. Orang yang melakukan upacara perkawinannya di Gereja, juga bisa saja merayakan perayaan Shichigosan (mendoakan anak-anak berusia 7 tahun, 5 tahun, 3 tahun, agar pertumbuhannya lancar) di kuil, dan melakukan upacara pelayatan kerabat yang meninggal dunia di wihara.

Begitulah, bagi kebanyakan orang Jepang, mereka tidak menetapkan suatu tindakan atau kepercayaan yang dalam pada suatu agama tertentu dalam kehidupan sehari-harinya, tetapi ada kalanya mereka ikut terlibat dalam suatu perayaan dari bermacam-macam agama. Perayaan-perayaan tersebut menjadi perayaan sehari-hari yang tipis nilai keagamaannya dan menyatu dalam kehidupan orang Jepang.

Bagi Kita yang mempunyai kepercayaan dalam terhadap suatu agama, mungkin akan melihat bangsa Jepang yang tidak mempunyai pemahaman dan wawasan tentang agama ini sebagai suatu bangsa yang aneh, dan mungkin juga akan merasa tidak tenang dalam kehidupan di Jepang. Tetapi jangan khawatir, karena di Jepang, kebebasan beragama dijamin oleh Undang-Undang Dasar, jadi agama Kita tidak akan dipermasalahkan. Hanya saja, karena agama merupakan masalah pribadi, maka tidak akan ada fasilitas atau tindakan khusus untuk kegiatan agama ketika jam kerja sedang berlangsung.

Seandainya ingin mengambil waktu secara pribadi untuk bersembahyang ketika sedang jam kerja. Dianjurkan untuk mencari cara terbaik dengan sepengetahuan dan pengertian orang-orang di keliling. Terangkanlah bahwa Kita melakukannya karena ajaran agama dan tidak akan merintangi pelaksanaan kerja, misalnya dengan cara menyingkatkan jam istirahat, atau melakukan kerja di waktu lainnya sebanyak waktu yang dipergunakan untuk sembahyang tadi.

2 Comments »

  1. Hah

    Comment by jimmy — November 20, 2010 @ 8:09 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: